Freethinker Adalah Puisi Blog

Lidah

entah karena sakit atau nikmat
kau mendatangiku sambil mengerang
pipimu merah nafasmu terengah-engah

perlahan kau bukakan kedua pahamu
ternyata lidahku masih menancap di sana

Bayu Angora | 2014